Sabtu, 23 Juli 2016

Undangan Umroh dari Allah, Siapa yang Tak Mau?

Standard

Assalamualaikum, para bloggers, dan blog readers :)

Saya ingin sekali berbagi cerita. Bukan cerita saya ketika Umroh ya, karena belum diundang olehNya ke sana :'D Insya Allah.. (mohon do'anya aja dulu, hehe.. ). Tapi saya ingin berbagi secuil pengetahuan yang saya dapat hari ini dari acara Training Wisata Hati yang temanya : "Training Umroh: Makna dan Manasik". Karena kata Rasul, "Sampaikan dariku walau satu ayat". Jadi, biarpun sedikit ilmunya, yang penting bisa bermanfaat (insyaAllah), hehe :)

Sebagai umat muslim, pengikut Rasul, hambanya Allah, menunaikan ibadah umroh adalah sesuatu hal yang istimewa. Gimana bisa nggak? Kita datang ke rumahNya, bisa berkunjung ke makam Rasulullah langsung dan melantunkan shalawat. Bahkan, tadi kata ustad, ibadah sholat yang kita lakukan di Masjid ketika di tanah suci itu bernilai 1000x lipat pahalanya. Istimewa sekalilah pokoknya ya.

Nah, perkaranya adalah......tidak semua ummat manusia yang berkesempatan untuk ke sana, melakukan ibadah dan berkunjung ke rumahNya. Kalau dinalar secara logis, masalah mayoritas yang menghambat adalah uang. Atau bisa jadi masih tertunda dalam waktu yang lama karena sekarang ada masa tunggu untuk pergi Umroh atau Haji (antri, hehe). Atau bisa jadi, memang belum 'terpatri' di hati atau belum ada niat yang adekuat, baru ada keinginan-keinginan biasa saja (kayak saya sebelum datang ke training ini). Ya, pokoknya kalau di pikir-pikir banyak sekali faktor yang dapat menjadi penghambatnya. Ini hanya berdasarkan opini saya saja ya, bukan berdasarkan survei dan data. Hehe...

Apa yang mau saya bagikan tentang ilmu yang saya dapat hari ini? yaitu tentang keyakinan dari niat kita dan ikhtiar yang kita lakukan untuk pergi ke Tanah Suci dan sesuai dengan tagline acara tadi, #Dream #Pray #Action

1. Niat

Menurut saya, niat adalah pondasi utamanya. Karena kalau ada niat, action atau tindakannya insyaAllah juga akan jalan. Kita harus punya dan berani memiliki mimpi untuk pergi ke sana. Keinginan ini juga harus kuat. Ya, sama aja kayak kita ingin sesuatu barang misalnya, kalau niat nggak niat, keinginan itu akan dengan mudah hilang. Niat juga menjadi salah satu rukun dalam menjalankan ibadah Umroh. Ah, iya. Niatkan Umroh karena Allah, yang paling penting.

2. Doa

Doa adalah salah satu cara kita untuk berkomunikasi dengan Allah SWT. Ini juga merupakan salah satu ikhtiar yang kita lakukan. Sama layaknya ketika kita menginginkan sesuatu, pasti kita berdoa agar keinginan kita dikabulkan. Nah, kita bisa berdoa untuk diri kita sendiri dan berdoa untuk orang lain atau saling mendoakan satu sama lain. Tadi, saat training, saya diajarkan bagaimana cara doa yang tepat. Pertama, pikirkan konten do'a nya, yaitu kita niat untuk Umrohnya kapan (kalau bisa spesifik beserta tanggal, bulan, dan tahun), bersama siapa kita akan berangkat, dan apa yang kita inginkan ketika Umroh. Setelah itu, kita baca basmallah dan mengucapkan shalawat dan ditutup dengan hamdalah. Kita juga bisa banget berbagi mimpi kita ini dengan keluarga atau teman terdekat kita, supaya bisa saling mendoakan satu sama lain. Jadi, misalkan saya mendoakan teman saya begini:

Bismillahirrohmanirrahiim..Ya Allah, ijinkan dan undanglah A untuk pergi Umroh tanggal 17 Agustus 2018 bersama orang tuanya. Dia ingin sekali berkunjung ke rumahMu, bershalawat di rumahMu dan mengunjungi makam Rasulullah, kekasihMu beserta masjid-masjid yang ada di sana. *kemudian baca shalawat* *hamdalah* *aamiin*

Nah, doa ini jangan dilakukan hanya sekali, tapi setiap hari, sesering mungkin. Kenapa sih? Ibarat anak kecil minta mainan sama mamanya, gimana? Pasti merengek-rengek bahkan sampai nangis kan supaya mainan yang diinginkan dibeli sama  mamanya. Begitulah analoginya. Ohiya, satu lagi, sebelum berdoa, diiringi juga sama istighfar. Karena, berdasarkan yang saya baca dan saya pahami dari ceramah Ustad YM, ada beberapa hal yang menghambat doa kita cepat sampai ke Allah, yaitu dosa-dosa yang kita perbuat. Makanya, sebelum berdoa, kita mengucapkan dan meminta ampunan kepada Yang Maha Kuasa.

3. Action (Tindakan Nyata/Konkrit)

Mimpi hanyalah sekedar mimpi kalau kita tidak melakukan usaha. Sebenarnya doa juga merupakan salah satu usaha sih. Tapi banyak cara lainnya yang dapat dilakukan untuk mempercepat keinginan kita agar dikabulkan oleh Allah SWT. Salah satu cara yang mujarab adalah bersedekah. Ada suatu kisah yang sangat menginspirasi saya dan beberapa peserta training tadi. Tidak sedikit yang juga menangis kita kami para peserta memetik hikmah dari kisah ini. Ini adalah kisah dari Mbah Kemih. Teman-teman bisa membaca kisah ini sama persis yang saya baca tadi dari handbook yang dibagikan di Kisah Mbah Kemih (klik aja ya). Saya sangat anjurkan untuk teman-teman baca, dan menyerapi hikmah dari kisah beliau. Kisah beliau juga mengisahkan bahwa sedekah dapat membawa beliau ke tanah suci, tentunya diiringi juga dengan kedekatan beliau dengan Allah SWT.

Satu lagi yang sebenarnya sangat snagat membekas pada diri saya saat training tadi. Ketika kami para peserta telah menuliskan kapan akan pergi Umroh, bersama siapa, dan apa yang diinginkan pergi kesana, kami langsung disuruh melakukan action "sederhana" dengan mengirimkan pesan singkat by sms, Whatsapp, atau BBM ke orang yang kita niatkan untuk pergi bersama. :') Jadi, kalau saya  tadi mengirimkan pesan ini. hehe.. Jujur, saya gemetar, begitupun teman saya. Mungkin teman-teman juga bisa mencobanya. :')


Saya mengakui bahwa kadang kita terlalu takut untuk mengungkapkan mimpi yang begitu spesifik, bahkan dengan Allah sekalipun. Contoh, saya. Kenapa? Saya tidak mencantumkan tanggalnya, hanya bulan dan tahun. Mungkin teman-teman lebih berani? Alhamdulillah. Padahal, idealnya kita harus berani bermimpi se-spesifik mungkin, karena sebegitu yakinnya kita dengan mimpi yang akan terwujud. Begitu juga do'a, harus spesifik. Kalau kita merasa kurang yakin, seharsnya tidak. Karena kita punya Allah SWT yang Maha Kuasa, memiliki seisi jagat raya ini, kata Pak Ustad. Tapi saya setuju sih, hehe :)


Nah, kalau teman-teman sudah membaca kisah Mbah Kemih, maka akan memahami bahwa Umroh atau Haji bukan lagi mimpi bahkan untuk orang yang tidak mampu dalam arti tidak mampu secara ekonomi. Tapi, ketika memang Umroh adalah rejeki yang memang diperuntukkan kepada seseorang, misalnya seperti Mbah Kemih, maka Jadilah sesuatu itu (Kun Fayakun). Maka, memang benar bahwa Umroh merupakan undangan dariNya. Siapapun tidak dapat memanipulasi atau menggagalkannya ketika undangan itu sudah diberikan dari Allah SWT. Nah, jadi sebenarnya, setiap kita ummatNya berhak mendapatkan undangan untuk bertolak ke Tanah Suci. Hanya saja, kalau kata Ustad tadi saat training, kita belum bisa melihat atau undangan itu belum sampai karena frekuensi kita yang berbeda. Ilmu lagi yang saya dapat tadi saat training, ternyata ada loh do'a supaya kita mencapai frekuensi itu. Do'anya ada pada Surah Al-Hadid ayat 1-6 dan Surah Al-Hasyr ayat 22-24 (3 ayat terakhir). InsyaAllah, doa ini dapat membuat kita sampai pada frekuensi yang dimaksudkan. Do'a ini dapat dibaca setelah selesai sholat. :)

Nah, jadi kalau ada teman-teman yang punya keinginan untuk Umroh atau Haji, nggak perlu khawatir akan permasalahan duniawi (uang, kesehatan, dsb), yang penting yakin. Kalau saya simpulkan sih, semua itu dapat terwujud ketika kita memiliki niat yang besar, istiqomah dalam berdoa (jangan bolong-bolong doanya), ikhtiarnya juga jalan, di tambah dengan membaca surat Al-Hadid dan Al-Hasyr tadi, InsyaAllah undangan dari Allah akan sampai. Sekalinya undangan Allah itu kita dapat, maka tiada apapun yang dapat menghalanginya, InsyaAllah. Hehe...

Semoga cerita yang saya bagikan dapat bermanfaat untuk teman-teman. Semoga yang ingin di undang ke Tanah Suci, segera diundang dan semoga yang sudah pernah diundang agar dapat diundang kembali ke Tanah Suci :)

Wassalamualaikum! :)

19 Syawal 1437H

2 komentar :

inamakusi aja mengatakan... Reply Comment

assalamualaikum catik... #inamakusia
siapa yg bersungguh" maka dya akan mendapatkan'y....

dulu ga ke pikiran dengan tanah suci tapi allah berkehendak lain tiba" org tua nawarin umroh tanpa basa basi aku ga nolak krn ini panggilan allah....

dapet umroh itu karena ada yg bialang "siapa yg menjalankan shalat subuh berjamaah di masjid selama 40 hari tanpa putus maka allah menjanjikan doa terkabul"
semenjak aku tau agama aku islam maka aku mulai memahami agama aku sendiri aku keturunan mualaf #curcol

dan benar selama ini shalat wajib ga pernah terputus dari masjid/berjamaah terutama subuh doa" yg terucap satu demi satu terkabul.....

Maufiroh mengatakan... Reply Comment

Waalaikumsalam...
Waaaah so inspiringg kaaaak!! Mohon doanya yaaaah :'D