Minggu, 06 November 2016

Titik Balik

Standard


Isu akhir-akhir ini, ramai dengan 411, aksi damai umat muslim dalam rangka membela kitab suci kami ummat muslim, Al-Qur'an. Saya memilih bercerita salah satu momen dalam hidup saya yang berkaitan dengan Al-Qur'an. Bagi saya, momen ini adalah titik balik total dalam hidup saya, tepatnya terjadi sejak 4 bulan yang lalu. Mungkin diksi yang menggambarkan adalah "Hijrah". Mungkin orang-orang disekitar saya, sedikit banyak melihat perubahan-perubahan yang terjadi pada diri saya. Atau orang-orang yang memperhatikan perubahan pola postingan media sosial yang saya miliki. Saya memilih untuk bercerita ada apa di balik semua perubahan yang terjadi.

4 bulan yang lalu, tiba-tiba saya ingin mendalami Al-Qur'an lebih jauh dari sekedar membacanya saja, sampai ada keinginan untuk mulai menghafalkannya. Rasanya iri kalau lihat ada seseorang yang mampu hafal sekian juz Al-Qur'an. Mulai sejak itu, saya menelusuri cara untuk mencapai keinginan saya tersebut. Hingga saya menemukan video dari anak Ustad Yusuf Mansur (UYM) di Youtube dan menemukan website untuk menghafalkan Al-Qur'an, terobosan UYM juga. Karena jiwa telusur saya cukup tinggi, saya malah menelusuri tausyiah-tausyiah UYM di Youtube. Video yang pertama saya tonton membahas tentang ketauhidan kita kepada Allah SWT. Beliau mengisahkan seorang anak SD yang diberi pelajaran tentang tauhid dalam kehidupan sehari-harinya. Kisah tersebut sukses membuat air mata saya jatuh. Sukses membuat saya merefleksikan diri saya. Sukses membuat saya merenungkan masa-masa silam dalam hidup saya. Sukses pula menyadarkan saya bahwa saya terasa jauh sekali denganNya meskipun saya sudah shalat 5 waktu dan membaca firmanNya. Rasa ingin tahu dan telusur saya semakin tinggi, akhirnya saya menonton video yang kedua. Judulnya "10 dosa besar vol.1" di Youtube. Masih teringat jelas sekali, saya menontonnya pada waktu dini hari. Kemudian saya lanjut menonton hingga vol.3. Semua video itu terasa menelanjangi jiwa dan raga saya. Sejak saat itu, saya merasakan hidayahNya datang. Setitik sinar mulai menyinari kehidupan saya yang sebelumnya gelap gulita.

Beberapa bulan berlalu, saya mulai untuk melakukan beberapa perubahan. Beberapa terakhir ini, saya ditemukan kembali kisah Hijrahnya seorang artis Indonesia, sebut saja Peggy Melati Sukma. Menonton kisahnya yang langsug diceritakan olehnya di Youtube, saya dan dia merasakan hal yang sama. Titik balik kami bersumber dari Al-Qur'an. Kesamaan lainnya, kami sama-sama berangkat dari "masa gelap"nya kehidupan yang kami alami. Pengalaman paling pahit dalam hidup mengantarkan kami padaNya. Saya suka statement dari mbak Peggy, bahwa Jangan sampai menunggu rasa pahit dalam hidup untuk berhijrah. Jangan sampai kita merasakan kegelapan dalam hidup dulu untuk berhijrah.

Ya, memang. Hidayah dan kemantapan untuk berhijrah adalah takdirNya. Tetapi, jika kita memunculkan niat untuk terus berubah, mudah-mudahan kita selalu diarahkan untuk semakin dekat denganNya. Mudah-mudahan semua diberikan kesempatan untuk berhijrah dan istiqomah untuk hijrah. Doakan saya juga supaya istiqomah berhijrah, dan semakin dekat denganNya. Aamiin.

Saya suka sekali dengan judul buku Mbak Peggy, "Kujemput Engkau di Sepertiga Malam". Buku tersebut adalah kisah Mbak Peggy dari masa-masa kegelapannya hingga titik balik kehidupannya. Saya berniat untuk estafet buku tersebut untuk teman-teman yang ingin membacanya. Silakan kontak saya jika ada yang ingin membacanya. Mana tahu dari buku tersebut terselip hidayahNya, karena kita tidak tahu dari celah mana rasa "titik balik" itu akan datang. :)

Wassalamualaikum,
Salam Hijrah Sampai Akhir Hayat! :)

6 November 2016

2 komentar :

ella_nurlaila mengatakan... Reply Comment

ukhti saya juga baru belajar memperbaiki diri.....
semoga ukhti istiqomah yahh (ps: do'akan saya juga). soal buku itu dipinjamkan atau gimana ukhti kok saya penasaran (Kepo Mode ON) hehehehehe

Maufiroh mengatakan... Reply Comment

@ella_nurlaila:Aamiin..terima kasih ukh, salam kenal ya :) Iya, dipinjamkan kalau memang mau pinjam.