Sabtu, 08 Juli 2017

Menyandang Gelar Sarjana, dan Saya Malu!

Standard
Bismillahirrahmanirrahiim (Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang)

Sudah setahun rasanya, gelar sarjana saya peroleh. Tersanding S.Kep di belakang nama. Alhamdulillah 'ala kullihaal... Perasaan saya aman-aman saja dengan adanya tambahan gelar tersebut, sampai pada hari Kamis, 6 Juli 2017 kemarin, membuat saya malu sejadi-jadinya sekaligus rasanya hati bergejolak ingin lakukan ini dan itu (re: timbul semangat).

Kamis, 6 Juli 2017

Saya menghadiri undangan taping acara Kick Andy di Metro TV bersama teman-teman Sobat Bumi dengan tema Pengorbanan tanpa Pamrih. Temanya sangat menarik hati, maka dibela-belain datang langsung lihat pembicaranya meski saya tahu acara akan selesai larut malam. Karena saya yakin kalau vibes nonton langsung dengan via tayangan televisi, getaran dari pembicaranya itu beda. Hehe..

Korelasi judul tulisan ini dengan cerita nonton Kick Andy adalah pada pembicara pertama. Beliau bernama Yoseph Orem Blikololong, asal Lembata, Kupang, NTT. Andy F Noya, membuka sesi pertama dengan perkenalan beliau sebagai seorang pemulung. At first, saya berpikir, seorang pemulung, dengan pengorbanan tanpa pamrih. Dalam hati berspekulasi, okay, mungkin karena jasanya mengambil barang-barang bekas/sampah jadi masuk ke dalam tema acara.

Jeng

Jeng

Jeng

Ternyata saya salah.

Apa yang membuat beliau jadi pembicara di acara Kick Andy ini ternyata sangat luar biasa. Beliau seorang pemulung yang mampu membuat dua sekolah gratis secara mandiri, yaitu PAUD dan SMP. Gimana bisa ya? Itu yang langsung terlintas dalam benak saya.

Beliau membangun sekolah tersebut dari hasil mulung sehari-harinya. Ya Allah... :"(
Tergerak hati beliau untuk membangun sekolah karena melihat dan mengobrol dengan anak-anak jalanan di Kupang. Mengetahui bahwa anak-anak tersebut ingin sekolah, namun keluarga mereka tidak mampu, maka Pak Yoseph bertekad membangun sekolah gratis dari hasil kerja sebagai seorang pemulung. Beliau yang merupakan lulusan SMA ini sudah berkeluarga dan memiliki 6 orang anak. Respon pertama dari istrinya saat mengatakan ingin membangun sekolah adalah marah. Bagaimana mungkin bisa membangun sekolah dengan hasil yang pas-pas-an untuk kebutuhan keluarga. Namun Pak Yoseph ini mampu meyakini istrinya dan akhirnya bisa membangun sekolah sampai saat ini. 

Hal yang saya pelajari dari beliau adalah tentang keyakinan. Beliau seorang pemulung lulusan SMA yang bahkan penghasilannya pas-pasan tapi punya keinginan yang sangat tinggi dan mulia. Rasanya tidak mungkin dengan kondisi seperti itu bisa melakukan hal besar seperti Pak Yoseph lakukan. Banyak sekali pemikiran beliau yang saya sangat suka. Beliau memiliki hati yang sangat mulia dan memiliki keyakinan bahwa meskipun dalam kondis sulit, saat membantu yang sedang kesulitan pasti akan ada bantuan dan jalan keluar. Keyakinan yang begitu besar. Saya pernah baca suatu kutipan yang mengatakan bahwa "Banyak mimpi terbunuh karena keraguan yang kita ciptakan sendiri". Ya, I think it is most common problem. Saat menyimak beliau bercerita, gelar sarjana ini rasanya keciiiiiiil sekali. Malu sekali rasanya.

Random sekali rasanya pikiran ini. Teringat ceramah Ustadz Yusuf Mansur mengenai Sulaiman spirit. Beliau menjabarkan tadabbur Q.S Shad ayat 31-35, yang pada intinya tentang semangat atau spirit Nabi Sulaiman a.s. yaitu memiliki keinginan besar, yang tidak dimiliki oleh seorangpun kecuali dirinya saat kondisinya sedang sejatuh-jatuhnya dan dikabulkan oleh Allah. Menurut saya, inilah yang terjadi pada Pak Yoseph, disaat keadaan yang sulit, beliau malah memiliki keinginan yang sangat besar dan terwujud. Selain itu, Pak Yoseph ini sedang berkuliah mengambil studi hukum. Apa alasan beliau? Supaya bisa membela rakyat-rakyat kecil. Sesederhana itu. 

Ya Allah, semoga Kau jadikan hamba dan yang lain menjadi sebaik-baiknya manusia. Sebaik-baiknya manusia yang bisa bermanfaat bagi orang lain. Sebaik-baiknya manusia yang bisa membagi ilmu yang diperoleh, mengaplikasikan ilmu yang diperoleh untuk orang lain, agar menjadi amal jariyah kelak. Semoga menjadi amanah dengan banyaknya ilmu yang diperoleh. Semoga dengan bertambahnya ilmu, justru semakin merunduk. Aamiin.... :"))

Silakan teman-teman menonton acara Kick Andy ini pada tanggal 21 Juli 2017 pukul 20.00 di Metro TV supaya menyimak langsung apa yang diceritakan oleh Pak Yoseph yang sangat menginspirasi ini. Tulisan ini rasanya tidak cukup untuk menggambarkan perasaan saya saat menyimak langsung. Semoga bermanfaat!


Cileungsi,
8 Juli 2017